Langkah bersama Cegah DBD #Ayo3MPlusVaksinDBD

Demam Berdarah Dengue, sebenarnya apa yang terlintas di benak teman-teman ketika mendengar kata tersebut? Gw yakin itu cukup menakutkan, terutama saat ini gw adalah seorang ibu dari dua orang anak yang masih kecil-kecil. Alhamdulillah, tanggal 5 November 2023 ini, gw diberi kesempatan untuk bisa belajar mengenal lebih jauh tentang Demam Berdarah Dengue, atau selanjutnya gw akan sebut Dengue saja. Hal ini karena Dengue ini tidak selalu diikuti dengan demam berdarah. Dan gak hanya itu saja, ilmu ini ternyata bukan ilmu biasa karena mengandung yang plus-plus. Apa itu?



Langkah bersama Cegah DBD


Kolaborasi antara Takeda dan Kementerian Kesehatan ini mengadakan kampanye bertajuk “Langkah Bersama Cegah DBD”. Menurut gw ini sangat serius karena beserta pemangku kepentingan, Takeda melakukan kerjasama dalam upaya yang meliputi peningkatan peran serta masyarakat atau pemberdayaan masyarakat; peningkatan kapasitas tenaga kesehatan; penyusunan dan pelaksanaan terkait program koalisi bersama masyarakat menuju nol kematian akibat dengue (Zero Dengue Death 2030). Nah, ini nih yang menjadi keresahan terutama buat gw sendiri, karena yang katanya cuma demam Dengue, kok ya bisa ya menyebab kematian?




Ini bukan isapan jempol karena datanya sudah ada. Berdasarkan data dari Kementerian Kesehatan dari awal tahun 2023 sampai dengan minggu ke-33, 57.884 kasus (IR 21,06/100.000 penduduk) dan kematian sebanyak 422 kematian (CFR 0,73%). Kasus Dengue/DBD terlaporkan dari 462 Kab/Kota di 34 Provinsi. Kematian akibat dengue terjadi di 177 Kab/Kota di 32 Provinsi. Data lain dari Kementerian Kesehatan pada 2021, dari 95.895 kasus demam berdarah yang tercatat, 36,10% nya merupakan golongan produktif dari rentang umur 15-44 tahun. Sementara pada anak, dengue merupakan penyebab kematian nomor enam tertinggi. Oleh karena itu, sangat penting bagi seluruh golongan masyarakat produktif untuk tetap melakukan pencegahan dengue dengan komprehensif.

Setelah baca-baca data tersebut, gw juga jadi kepikiran nih… Afahiyah Dengue ini bisa diperangi dengan cukup melakukan pencegahan 3M plus (menguras, menutup, mendaur ulang, plus mencegah gigitan nyamuk)? Eng Ing Eng, untungnya kan gw ikut acara ini!

#Ayo3MPlusVaksinDBD





Ternyata Kemenkes bekerja sama dengan Takeda sudah menyiapkan aksi plus demi tercapainya Zero Dengue Death 2030, yaitu vaksin DBD! Keren banget gak sih? Sebagai ibu yang pro vaksin, begitu dengar soal berita ini, gw senang banget karena pencegahannya bisa plus-plus! Tentu saja aksi 3M Plus ini sangat amat dianjurkan sekali sebagai bentuk pencegahan utama terhadap Dengue ya.

Namun, teman-teman bisa banget untuk melakukan aksi pencegahan yang lengkap dengan mulai konsultasi ke dokter tentang vaksin DBD. Vaksin ini bisa mulai dilakukan sejak anak-anak usia 6 tahun, dan usia maksimalnya di 45 tahun. Jujur, kalau gw gak ikut acara ini, gw gak akan bisa cepat tahu kalau sudah ada vaksin untuk DBD. Pas banget dengan kondisi cuaca Indonesia yang sedang panas berlebih ini. Soalnya kan nyamuk-nyamuk penyebab Dengue akan lebih sering menggigit ketika kondisi panas.




Nah, setelah mendengar informasi ini, gw jadi lebih tenang dan jadi makin yakin bahwa kampanye pemerintah soal Zero Dengue Death 2030 akan tercapai. Soalnya di unit terkecil pemerintahan (RT/RW) lingkungan gw masih rajin mendatangi rumah-rumah untuk melakukan pengecekan jentik nyamuk, ataupun pemberian obat pemberantas jentik. Ya, sesuai dengan informasi dari dr. Imran, nyamuk penyebab DBD ini termasuk apik karena menyukai tempat yang bersih. Jadi, ya bersih saja juga gak cukup. Harus dicek secara berkala. Terutama nih yang rumahnya masih menggunakan bak penampungan air untuk mandi. Dan tentu saja, demam Dengue tidak pandang usia loh!

Dua selebriti Indonesia yang hadir: Ringgo Agus Rahman dan Sabai Dieter pun ikut menyuarakan kepedulian mereka agar kampanye dari Kemenkes ini bisa terwujud sesuai target. Bagaimana tidak? Keluarga kecil dua sejoli ini ternyata sudah beberapa kali kena penyakit DBD yang mana itu sangat menguras waktu, tenaga dan pikiran banget. Terutama jika terjadi kepada anak-anak ya, jadinya sangat bikin stress.




Kehadiran kedua public figures ini juga sebagai ice breaker ya, karena sebagai orang awam sih, jujur aja hal-hal seperti ini bersifat sangat serius. Apalagi sampai perwakilan dari Kementerian Kesehatan turut datang langsung berbicara untuk mengedukasi masyarakat. Jadi, meski topiknya serius, kedua selebriti ini hadir membuat suasana lebih santai sehingga materi pun bisa lebih mudah dicerna dan diterima. Nah, gimana? Sangat edukatif banget kan acara ini? Yuk, mulai deh konsul-konsul ke dokter terpercaya buat cari tahu soal vaksin DBD ini. Semoga dengan adanya informasi ini, teman- teman bisa lebih sadar, dan makin waspada terhadap penyakit Dengue agar bisa tercipta target kampanye Zero Dengue Death 2030.

C-ANPROM/ID/QDE/0301 | NOV 23

Komentar

  1. Penting bgt sering2 ada kampanye kayak gini krn rumah udah dibersihin pun, suka ada spot2 tertentu yg kelupaan dan bisa jadi sarang jentik nyamuk

    BalasHapus
  2. Menjelang musim hujan suka naik yah kasus DBD, penting nih sering2 ada ginian di skala rumahan juga

    BalasHapus
  3. Ngeriii yaa jd inget yg viral di tt sengaja nyebar virus nyamuk dbd jadi pengen vaksin jugaaa cepet2 penting banget

    BalasHapus
  4. Aku jg baru tau ada vaksin DBD, ini penting bgt sih biar smua masyarakt tau pntingnya vaksin DBD.

    BalasHapus
  5. kampanye kayak gini bermanfaat banget sih kita bisa tau jga tentang penyebaran dan pencegahan untuk DBD ini

    BalasHapus
  6. Semoga event bermanfaat gini bisa diadakan di semua tempat, supaya tempat tinggalku yang termasuk pelosok bisa teredukasi, apalagi skrg udh ada vaksinnya, jadi lumayan tenang untung ngadepinnya. -petty

    BalasHapus
  7. Kira-kira champignnya ada di Yogyakarta ngg ya? Penting banget biar lebih banyak yang teredukasi ( Dhian Noegroho )

    BalasHapus
  8. Bisa di vaksin DBD mumpung belum musim hujan. Biasanya klo da musim hujan DBD didaerah sini sering terjadi. Satu kena, merantak jadi sekampung pada banyak yang kena

    BalasHapus
  9. ditempatku mulai ramai nih kak bahas vaksin DBD, moga aja semakin merata vaksinnya.. serem..apalagi punya bocil2 dirumah hiks

    BalasHapus
  10. Ehh baru tau klo ada vaksin DBD , bagus buat mencegah , mana bentar lagi kan hujan. semoga semakin merata pelaksanaan vaksin DBD —mia

    BalasHapus
  11. Sosialisasi gini penting banget nih, apalagi banyak yang masih cuek sama vaksin ini 🥹

    BalasHapus
  12. Baru tau juga ttg vaksin DBD, sosialisasinya penting juga nih

    BalasHapus
  13. Semoga makin banyak yng aware dengan bahaya DBD. Aku mantan pasien DBD dan bener-bener kapok harus rawat inap karena itu.

    BalasHapus
  14. Baru tau ada vaksin DBD, mana lagi banyak nyamuk beneran lagi, bagus sosialisasinya biar kita makin aware

    BalasHapus
  15. Ini wajib digaungkan nih soalnya emang penting banget buat semua

    BalasHapus
  16. wajib banget ini jadi perhatian publik, untuk persebaran vaksinnya udah merata ya Kak se-Indonesia?

    BalasHapus

Posting Komentar

Gimana menurut kalian?