[Update With Me] 24W dan Sponsor Minyak Ajaib

posted in: Uncategorized | 4

Welcome May, Welcome My Month!

Tanggal 2 Mei 2015 kemarin, aku ke dokter kandungan untuk pemeriksaan kehamilan rutin. Praktek dokter dijadwalkan pukul 11:00 WIB tapi aku dan suami sengaja datang agak pagi sekitar pukul 9:30 supaya dapat nomor antrian kecil, ya dibawah 10 lah minimal. Ketika sampai ke rumah sakit, alhamdulillah, ternyata dapat nomor antrian 5.

Bidan memeriksakan tensi dan berat badanku seperti biasa. Yay, kali ini jarum timbangan badan menunjukan 64kg, sudah naik 2kg dari bulan lalu yang hanya 62kg. Tensi jg normal, 100/70. Selesai hanya dalam beberapa menit aja dan langsung cari sofa ketimbang tempat duduk besi, ya supaya lebih nyaman aja sih nunggunya.

Minyak Wangi
Minyak Wangi

Kebetulan hari itu entah kenapa lebih banyak anak kecil yang nunggu di rumah sakit daripada ibu hamil. Memang sih, kalau aku perhatikan, ternyata jadwal praktek dokter spesialis anak dan jadwal prakter dokter spesialis kandungan itu waktunya berdekatan. Ruangan periksanya juga berdekatan pula, jadi nyampur gitu kan pasiennya di ruang tunggu.

Nah, termasuk ibu-ibu yang tampaknya juga lagi nunggu praktek dokter anak yg duduknya kurang dari semeter dari aku. Tenang, ibu-ibu ini ga bermasalah kok. Hahaha. Yang jelas waktu tunggu aku selama 1 jam pertama (karena dokter datengnya telat!) aman tanpa gangguan. Sampaaaiiiii tibalah secara sekonyong-konyong koder, ada mbak-mbak yang kira-kira seumuran aku datang memenuhi jarak tempat duduk antara aku dan ibu-ibu yang aku ceritakan di atas tadi. Ditengarai, si mbak-mbak ini kenalannya si ibu-ibu itu karena abis itu mereka langsung ngobrol akrab dan tampaknya membicarakan orang yang sama-sama mereka kenal. Iihhh ini bukan nguping lhoooo, apalagi kepo! Namanya duduk dempetan mah pasti kedengeran, mau orang ngomong apa juga. Hehehe.

Begitu si mbak-mbak ini datang, langsung semriwiiiinnggg banget deh wangi eh baunya. Aku ga tau tuh bau apaan? Yang jelas, mungkin menurut si mbak itu yang kayak gitu tuh termasuk minyak wangi kali yaaa…. Pokoknya, selama dia ada di sebelah aku, aku cuma tutup hidung doank. Aku langsung colek suami yang duduk di sebelah aku, “Yank, ini mbak-mbak sebelah aku bau banget!”. Dan seketika dia sadar, dia juga menciumnya dan langsung mengernyitkan dahi. Semenit, dua menit… cukup lima menit saja aku bertahan duduk si sebelah mbak-mbak ini. Amfun dijeee, ga kuat lagi. Kepalaku langsung tiba-tiba pusing banget. Sambil ribut ngeluhin “Bau ih bau banget ini. Bau apaan sih? Minyak wangi kok kayak gini baunya!” aku tetep tutup hidung. Kayaknya sih ini mbak langsung ngerti kalau aku daritadi ribut soal bau sejak dia datang dan akhirnya langsung pindah ke sisi lain ibu-ibu yang lagi sama-sama nunggu itu. Karena cari tempat duduk sofa buat nunggu pada penuh semua, akhirnya aku tetap bertahan sampai 2 menit ke depan sambil ngincer satu spot yang tampaknya bentar lagi bakal kosong, tuh. Suami juga sama, ngincer yang itu juga. Padahal eike uda mau pingsan nih, mak! Amsyong deh!

Deodorant Spray
Deodorant Spray

Beruntunglah, sepertinya Allah denger doaku. Begitu sofa yang kira-kira 2 meter di depan aku itu kosong, suami langsung tag! “Yank, pindah sini!” katanya. Alhamdulillah, ya Allah! Akhirnya bisa sedikit dapet oksigen yang lebih bersih. Walaauuuuuu, ternyata itu bau sepertinya jadi nempel di badanku. Alhasil aku seperti merasa baunya masih ada di sekitar aku. Padahal jarak antara aku dan mbak-mbak itu sudah 3 meteran. Suami juga sama bilangnya, masih merasa bau si mbak-mbak. Akhirnya karena aku uda kadung pusing, aku minta pijetin di pundak sama suami. Double amsyiong, pas lagi dipijetin sama suami, tatapan kami bertemu dan yang ada aku malah berhasrat ingin muntah!

Selesai muntah, aku kembali lagi ke tempat duduk yang tadi. Aku ceritain ke suamiku kalau tadi muntah banyak, sarapan yang tadi pagi rasanya keluar semua. Akhirnya, dilanjutin lagi deh itu pijet-pijetnya. Sampe aku bilang, “Kok ini masih semriwing sih yank baunya? Emang dia uda emak-emak ya yank? Biasanya emak-emak kampring baunya kayak gini nih… Macem nenek-nenek!” ke suamiku. Lalu, dia seakan jadi “nose observation” alias ngendus-ngendus lagi dan setuju denganku. “Ga yank, dia mah masih seumuran kamu. Tu, masih muda banget! Ini sih kayaknya emang si mbak posisi duduknya depan-depanan sama pintu masuk. Jadi angin dari pintu masuk ngebawa baunya dia. Yauda aku cari tempat duduk lagi ya di sebelah dalem.”

Minyak Wangi Refill
Minyak Wangi Refill

Setelah dapat tempat duduk yang lebih menjorok ke dalam bagian rumah sakit dan dekat dengan poli anak, aku sedikit merasa lebih lega, walau tempat duduknya keras karena dari kayu. Namun, masih belum merasa tuntas hasrat ingin muntahnya. Akhirnya aku untuk kedua kalinya merasa ingin muntah lagi dan buru-buru pergi ke toilet yang mana, celakanya, aku harus ngelewatin mbak-mbak itu. Untung juga sih bawa sapu tangan, jadi aku bisa tutupi hidungku dengan itu. Nah, pas balik dari toilet, artinya aku juga jadi mesti ngelewatin dia lagi kan? Alhasil setelah beberapa menit kembali ke tempat duduk, aku muntah lagi. Beruntung suamiku tadi sempat membeli minuman di kantin rumah sakit buat bantu aku merasa lebih baik, jadi ada kantong plastik kreseknya, yang bisa aku pakai buat muntah. Dan yah, sampai pada saat ini, aku muntah uda ga ada isinya lagi kecuali air dari yang aku minum itu.

Lagi-lagi, beruntung, setelah tragedi itu, aku dipanggil karena sudah giliranku untuk periksa kehamilan. Begitu masuk ruangan, langsung aja aku rebahan ke tempat tidur (karena rasanya emang udah pengen rebahan aja) pasien sambil ngeluhin ke dokter, “Dok, saya eneg banget dan perih ni perutnya. Barusan muntah-muntah uda berapa kali.” Si dokter cuma senyum-senyum aja sambil bilang “Duh, ibu! Harusnya mah ini cuma 3 bulan doank maboknya. Ini uda bulan segini masih mabok aja… Bawaan bayi banget deh ini mesti.”

Hasil USG, alhamdulillah semua kondisi janin dalam kandungan sehat. Aku sudah melihat tulang rusuk terbentuk dengan sempurna dan jantungnya juga keliatan banget denyutnya di layar monitor. Selesai periksa USG, banyak pertanyaan yang dihaturkan suami dan aku. Termasuk perkiraan kelahiran dan kemungkinan-kemungkinan. Serta fakta baru yang menyatakan aku harus menjalani tindakan Sectio Caesaria (SC) dikarenakan minus mata aku yang tinggi. Sempat shock sih. Tapi, we’ll do the best to deliver the baby. I hope Allah will show us that I can do it everything that I need for the baby. Dokter pun, seperti biasa memberi resep berisi vitamin dan obat mual. Sebenernya masih banyak yang pengen aku tanyain karena aku termasuk orang yang kritis kalau ke dokter. Tapi karena kejadian itu, aku rasanya pengen buru-buru pulang aja. Dokter sama suami malah jadi ketawa begitu akhirnya tahu penyebab kenapa aku muntah-muntah. Sampai-sampai, aku minta dianterin pulang terlebih dahulu padahal urusan administrasi belum bayar.

Deodorant
Deodorant

Sampai rumah ternyata drama masih berlanjut. Perutku perriiiiihh banget..! Sampe sakit rasanya. Aku langsung rebahan ke tempat tidur dan ibuku yang melihatku datang dengan muka kusut jadi khawatir karena takut kalau ada apa-apa selama pemeriksaan ke dokter tadi. Setelah tahu, yaaa lagi-lagi everybody only smiled and a little bit of laught. HIH! Kagak ngarti apa gimana menderitanya gue?? Dan yap, muntah yang ke 4 kalinya… Kali ini, saking perut uda ga ada isinya, ya otomatis yang dimuntahin juga cuma cairan berwarna putih dan berbusa banget. Yap I know, itu pasti asam lambung. Rasanya tuh kayak, semua-muanya aja deh itu yang diperut dikeluarin biar lega sekalian.

Yauda, akhirnya setelah drama selesai dan suamiku melihat aku sudah agak lebih tenang, dia pergi lagi ke rumah sakit untuk menyelesaikan administrasi yang tertunda tadi. Aku jadi skip makan siang karena ga selera dan ga doyan liat makanan. Padahal selama ini aku selalu merasa laper terus. Baru sekitar jam 8 malam, aku minta makan. Itupun dibuatin nasi goreng sama ibu sepiring kecil dan ga habis.

Sekian cerita dari aku. Aku sampe nulis panjang lebar gini karena kesel aja sama mbak-mbak itu. Karena minyak wangi setitik, keluar isi perut gue semuanya. Buat kalian yang mau beli-beli minyak wangi, saranku, beli aja deh yang jelas-jelas ada di supermarket. Kan banyak tuh body spray atau body cologne murah kalau budget terbatas. Kalau punya budget lebih, bolehlah pergi ke counter parfum original, jangan ke counter parfum refill ya. Dan aku curiganya mbak itu beli parfum di situ deh (pake takaran dan bibit yang ga pas!). Satu lagi: INGATLAH SELALU UNTUK PAKE DEODORANT! Bau badan yang dicampur minyak wangi itu bukan menyelesaikan masalah. Mungkin masalah “tercium” sudah selesai oleh hidung kamu, tapi GAK buat hidung orang lain. Jadi ini harus selalu diingat buat kalian yang punya bau badan menyengat yaaa!

XOXO~~

4 Responses

  1. Juvmom

    Wah, sampe separah itu yah bau orangnya 😀
    Sama nih aku juga lagi hamil, btw minus mata mba berapa?
    Aku juga minus tapi gak sampe disuruh caesar. Baru tahu juga kalau mata minus pengaruh lahiran normal yah.

    • Alfia Widati

      Hu, Juvmom.. aku minus 9, mba. Iya, kl menurut medis sih, bumil dg minus tinggi beresiko mengalami kebutaan klo melahirkan normal. Tp tetep hrs periksa jg ke dokter mata dulu sblm menentukan akan partus normal atau SC. Krn nanti akan dilihat kesehatan dan kekuatan retina matanya apakah memungkinkan utk melalui proses mengejan di partus normal. Kurang lbh bgitu, mungkin nanti bs dikonsultasikan ke dokter spog langganan mbak ya. Good luck and thanks for visiting, mba.

  2. Karina Amalia

    bukan bawaan bayi nih mbak? soalnya dulu aku juga suami istri begitu tapi yang lain ga ada yang nyium.
    hihi.

    kenapa ya orang yang bau badan cenderung menutupi dengan wewangian yang super extra daripada cari solusi buat ngilangin bau nya dulu gitu?

    ga kuat ngebayangin berada di posisi mbak. hiii

    • Alfia Widati

      Ga tau deh mba Karina. Hehehe. Dulu punya temen, cwe, cantik pula. Modis lah.. tp bau badan ga ketulungan. Someday, pernah liat dia pakai minyak wangi alih-alih pake deodoran. Pas dia lwt, yg org normal aja mabok… Tp emg kmrn ga kuat bgt sampe dalam krg lbh 2jam muntah 4x. Itu epic bgt. Btw, makasi uda mampir ya.

Leave a Reply