Brain Talks: Krim Geje, Surga Dunia!

posted in: SKIN DEEP | 4

Dear,

Mau curhat aka update status. Hihihi, tp kali ini gw bikin di blog krn kl gw bahas di socmed account gw berasa kepanjangan aja. Hahaha..

Jadi ceritanya kemarin siang ada obrolan penting banget bareng temen kuliah. Penting? Iya penting menurut gw, karena selama ini wara-wiri di forum, di komunitas, yang mereka pada curhat temen-temen baik mereka terjerumus oleh krim-krim ga jelas tanpa merk dan berusaha pengen kasih tahu supaya insyaf tapi susah, eh ternyata kejadian sama gw.

Gw ga bermaksud bashing seseorang di sini, gw juga ga bermaksud untuk mematikan dagangan orang yang memang dagangan krim ga jelas tanpa merk dengan janji-janji surga dunia. Tapi gw cuma pengen bukain pikiran para cewe-cewe yang sudah termakan oleh Pandangan Dunia bahwa cantik itu harus putih, mulus, cerah, what-so-ever you name it!

Berawal dari pembicaran di WhatsApp Group bareng temen-temen kuliah, ada satu orang yang nanya (panggil aja Mawar, hehehe) ke gw karena tahu gw ini into banget ke dunia kosmetik: “Obat jerawat yang bagus apa?”. Pada saat itu gw emang lagi slow response karena sedang dalam perjalanan naik motor bersama suami gw menuju pusat kegiatan kami. Beberapa menit diem, pas liat hp, uda ada sekitar 20 chat notifications nongol di apps WhatsApp.

Pas gw baca, gw terkejut. Karena di sana ada temen gw yang lain, temen baik banget, sebut aja namanya Melati, yang ternyata sedang bantu permasalahan si Mawar ini untuk jawab soal jerawatnya. Kira-kira gini nih percakapannya:

Mawar: Ibu konsultan kecantikan. Ada obat jerawat paling ampuh ga? Yg cepet bikin kempes and kering dn menghilangkan jerawat batu. Gw bingung nihhhh tiba2 jd jerawatan,,

Melati: Hahahaha, ibu konsultan kecantikan doooong!

Mawar: Iya ini mana neh ibu beauty consultant.

Melati: Gue ada kosmetik yg pas tmn gue pakai jerawat doi mereda drastis. Tp ga tau di kulit lo. Cocok2an sih ya. Tp pd cocok semua sih tmn2 eike yg makai.

Mawar: Apa tuh? Itu obat jerawat apa krim mlm/siang gt?

Melati: Krim siang malam n tonic n sabun, hahaaha. Tmn2 gue cm liatin muke gue lama2 makai.

Mawar: Merk nya apa? Nah rangkaian yg kayak gitu itu,,ribet makenya,,(‾˛‾”) Emg sih mw cantik itu ribet.

Melati: Ga ada merk. Adek gue yg jualan. Lgs dpt dr suppliernya di Senci.

Mawar: Lahhh,,apaan? Coba fotoin?

Melati: Dulu sblm gue makai jg mikir gtu. Setelah make, yaelaaaa.

Mawar: Ade lo yg cowo itu?

Melati: Pan tiap hari pagi kita pk bedak kan, ksh alasnya krim siang.
Malem kl mau pakai silakan kl enggak gpp. Gue gak pakai krn selaluuuuu lupa. Iya (adik gw) yg cowok itu. Langganan doi pan member2 fitness first yg tajir melintir itu tea. Mayan!

Mawar: Brpaan emg?

Melati: 170rb satu set. Iya, gue jg mikir lama sblm makai hehe. Dan mantep ambil krn dokter di pasar rebo makai. Trus kaka gue yg krj di rs pasar rebo juga makai. Krn mrk yg orang medis aja percaya ya gue akhirnya ikutan, hehe. Udah 2 taunan makai. Smoga benar adanya. Knp ga dikasih merk, kata suppliernya, tnp merk aja udin mehong, pegimane kl didaptarkan pom dll, nti jd kek SK-II harga selangit.

Gw: Dear, ati2 kl tanpa merk. Gw bkn mendeskreditkan tp uda byk kejadian. Krn gw liat lo make jg. Tp ya terserah memang buat yg make atau yg jual. Gw hny bantu buka cakrawala dikit. Kliatannya emg ga skr tp 10-20th kemudian efeknya. Iya itu sama aja ky krim2 racikan dokter yg skr byk beredar. Kadang kita hny dikasi informasi dg embel2 dr dokter. Kl dokternya bagus, dy ga akan mau bikin krim tnp ada konsultasi antara dokter dan pasien. Krn tiap org karakter kulitnya beda.

Melati: Nah itu. Makanya gue blg kadar kecocokan berbeda2. Gue n tmn2 cocok blm tentu Mawar cocok. Gitu. Nah, kl punya duit mah SK II. Kl yg ga punya ya budget kosmetik? hahaha.

Gw: Maaf ya, asli, gw ga ada niatan buat insult. Tp kl ga ada merk mending stay away. We don’t know. Even yg uda ada BPOM pun bs nakal masukin yg gak2.

Mawar: Iya sih klo obat racikan gt, cocokan jg. Jgnkan yg bredar luas, nih gw jd jerawatan gara2 pake obat N******, yg udh kebukti iklannya dmn2,, Yg udh punya nama besar,,

Melati: Hahahahaha. Begitulah. Hidup kadang aneh.

Gw: Bukan masalah kl ga punya duit (jadi) mending cari yg ga ada merk. Tp ini masalah investasi. Kl pgn hasil kenceng macem SKII ya lbh baik gw sisihkan tiap bulan buat nabung beli.

Mawar: Gw jg niat nyoba sih,,SKII.

Gw: N****** jelek. (Gw denger) dokternya banyak abal2, krim dokternya pun byk mengandung steroid.

Melati: Ya silakan dicoba SK II. Kata org bagus banget emang. Sepupu gue pake N****** cocok buanget hahaha. Gue dikasih biar kinclong jg. Tp ga mau gue.

Gw: Uda byk kejadian lho. Sampe ada yg keracunan mercury gr2 nyoba yg tnp merk. Tetangga gw pun skr bopeng besar bgt menghitam di pipinya (ini tetangga beda beberapa nomor rumah sebelum rumah gw). Ya nyoba2 yg tanpa merk gt. Tp gw hny sebatas ksh tau, pilihan tetap berada di kalian yg mau investasi.

Melati: Yg penting percaya n bismillah sblm makai.

Mawar: Hmm.. yg cream walet2 gt piye? Klo yg palsu sih jelas ga bagus,, klo yg asli gmn?

Gw: Mel,, bukan masalah bismillah atau apalah. Itu sama aja kyk lo minum baygon tp bismillah dulu, IMO!

Melati: Kan krim tnp merk gue yakini aman setelah tau sejarahnya. Jd bukan baygon dong. Kl krim yg org lain gue ga mau makai. Hny krim ini yg gue tau testimoni n sdkit sejarah.

Gw: Same! Cream Sari, cream baby pink, cream syahrini, cream sucofindo, theraskin, deonard, blah yg uda ada merk tp dr segi kemasan, komposisi dan segalanya ga jelas. Kl anak2 di forum gw bilang itu krim abal2. (Kalo emang lo mau tetep pakai,) Ya gapapa Mel, keputusan ada di tgn lo.

Melati: Intinya, berdoa sebelum makai, hahaha. Semoga cocok. Minum obat pun gitu kan.

Gw: Tp gw Mel, smg cocok (hanya) utk (krim-krim dengan merk) yg jelas (ada di pasaran legal). Gw emang kontra bgt sih ama produk tanpa merk. Gw pernah jg coba krim tanpa merk. Hasilnya beneran surga dunia bgt. Tp gw ya hny cb sebulan krn takut ketergantungan atau malah keracunan. Dan setelah gw gabung di forum ketemu sama MUA2 prof, akhirnya tau krim2 ga jelas gituan. Bahkan semacem N****** aja produknya (krim racikan dokternya) banyak mengandung steroid.

Melati: Intinya, logika tetap dipakai sblm memutuskan kosmetik. Kl apes ya wallohua’lam. Kalian lanjut konsul ya, gue lanjut belajar. Dadah…

________

Percakapan ini sudah gw modifikasi dan restrukturisasi agar tetap fokus pada pembahasan awal sharing ini. Jadi yang irrelevant sudah gw hapus, yang kira2 perlu gw sensor jg ada yg gw hapus, dan yang ga berurut sudah gw benahi agar para pembaca gw bs lebih memahami isi sebenarnya (dan itu ga banyak yang gw hapus). Di sini gw ga maksud buat mendeskreditkan siapapun, termasuk ke dua teman gw ini, Mawar dan Melati. Inti dari sharing ini hanyalah betapa minimnya edukasi para wanita Indonesia terhadap produk-produk yang dinilai bisa menjawab kebutuhan “Pandangan Dunia” mereka terhadap wanita dengan wajah yang mulus. Tapi sesungguhnya wajah yang mulus ga bisa didapatkan hanya dengan hitungan hari, minggu atau bulan. Paling tidak setahun, atau dua tahun dengan pemakaian produk jelas yang konsisten.

Untuk para wanita di luar sana yang emang masih mengharapkan kehadiran krim-krim ini (yang katanya racikan dokter lah, atau dipake artis/sosialita-lah atau janji surga yang lain) setelah tahu gimana bahayanya atau paling tidak ada satu teman yang dengan care ngasih tau, well, keputusan tetap ada di tangan kalian. Duit buat beli itu juga bukan duit gw, dan muka yang ditemplokin itu krim juga bukan muka gw. Jd resiko dan tanggung jawab semua milik kalian.

Satu hal yang pasti, testimoni dan hasil cetar bukan masalah cocok-cocokan apabila berbicara soal krim abal macem ini. Dengan harga Rp170,000 yang dibilang mahal (masih ada kok krim-krim lain yg gajebo dg harga selangit per produknya utk meyakinkan mindset bahwa produk mahal itu adalah bagus dan aman) untuk mendapatkan produk perawatan kulit dari produk ga jelas kayak gitu, ada lebih baik kalian bisa beli krim-krim perawatan Sariayu, Viva, Mustika Ratu dll yang jelas-jelas uda di klaim sebagai Beauty Product on Budget, justru lebih murah ketimbang harga Rp170,000. Sudah jelas selama puluhan tahun merk-merk itu melanglang buana di dunia perkosmetikan. Sudah terbukti juga kualitasnya gimana.

Yang paling menggelitik gw adalah ketika Melati bilang kalau dia mengetahui sejarah dari krim itu. Well, mungkin dia salah satu dari orang-orang yang mengetahui cara pembuatannya: dari bahan, takaran, hingga proses penjualannya. Who knows? That’s why Melati tetap ingin memakai produk itu. Tapi gw sudah coba kasih tau (dan gw tetap berusaha akan terus ingetin dia), karena dia teman baik gw bangeeeeeetttttt! Sayang kan kalo dia kenapa-napa nanti!!! Justru ga tega gw.

Ga usa jauh2, tetangga nemplok rumah gw pun, mukanya jerawatan parah! Dia memakai krim tanpa merk dan mukanya halus dan bagus macem peri deh. Tapiiii setelah dia lagi ga ada duit lebih buat beli itu krim, mukanya balik lagi jerawatan sampe kayak parutan kelapa. Akhirnya dia pakai lagi itu krimnya, baru deh mulus lagi. Asli! Itu artinya dia uda ketergantungan… Kebayang donk apa yang bakal terjadi kalau pakai produk itu terus-terusan selama berbulan-bulan? Atau tahunan? Yang jelas, uang yang dikeluarin makin mahal untuk memperbaikinya suatu hari nanti.

Ingat, apapun keinginan kalian untuk bisa tetap cantik, om Google siap bantu nyariin informasi yang lo butuhin. Yang jelas jadi manusia yang memiliki banyak pergaulan akan semakin memberi nilai pengetahuan yang lebih buat diri lo. Jadi jangan sampai salah pilih, krim geje bukan masalah cocok gak cocok tapi masalah kesehatan. Ga mau kan cantik tapi nyiksa badan dengan kanker kulit, ginjal dan metabolisme tubuh melambat? Alih-alih jadi cantik, malah jadi penuaan dini. Asli deh, krim gituan tuh kayak Dementor di HarPot: dia menyerap kebahagiaan kalian (yg akan memiliki wajah yang mulus tapi berakibat keluar fulus buat recovery)

Salam cantik dan sehat ya, girls! Sayangi tubuhmu, kecantikan bukan cuma masalah wajah. Be confident of who you are!

Revenian

4 Responses

  1. Esy

    Seringkali kalo org bermasalah ama kulit, inti masalahnya bukan di kulit. Tapi di kejiwaan org itu dan lingkungan sekitarnya.
    Shit man, baru mau nyetatus soal ginian hahahah.

    • Alfia Widati

      Bangke bener mak pake ngemeng “berdoa sebelum memakai”. Uda jelas2 produk buruk kok ya tetap dipakai. Uda gw ksh perumpamaan pake baygon tetap ngeyel juga, ya sudahlah. Bukan badan gw ini..

  2. Alfiani

    Hai kak, salam kenal.. Seneng bgt bisa nemuin blog2 yg bahas ginian, krn literally ini bner2 membantu sekiranya bisa membuka mata hati wanita2 indo klo cantik ga hrs putih mulus kinclong. Aku bner2 lg caritau banyak ttg kandungan2 krim2 gajebo dari yg murah ampe yg katanya dipake artis2 yg di endorse itu.
    Aku gini bcz aku adalah salah satu korban krim gajebo :”( hiks.. Sadar2 krn pas dipake, seminggu bikin putih kinclong mulus parah gile ni muka, tp pas brhenti, yah…:( kusem dekil item jerawatan. Drisitu aku udh mulai curiga, tp begonya aku ttp lanjutin huhuhu.. Sampe puncaknya.. Aku demam tinggi ga ky biasanya, padahal jarang keluar rumah.. Muka tiba2 memerah berhari2 padahal gak panas2an, anehnya yg merah cm muka yg memerah. Aduh parah bgt deh, badan kena efek tremor/bergetar,, berobat dan akhirnya aku ngerti ini respon tubuh aku nerima zat merkuri :”( hiks sedih bgt.. Darisitu aku mulai pake skincare lokal aja yg trusted 🙁 yaa meski muka msh ttp jerawatan, tp setidaknya gw ga kena efek panjangnya merkuri 🙁

    • Alfia Widati

      OMG, I’m so sorry to hear that! Iya memang sampai sekarang masih banyak kok yang pada suka pakai krim ga jelas gituan. Aku juga bingung gimana cara memberitahu mereka kalau misalnya mereka orang terdekat. Kebanyakan yang diberi tahu sih menyangkal bahwa krim yang digunakan aman-aman saja. Tapi terima kasih juga sudah mau berbagi pengalaman dengan aku di sini. I appreciate that! Semoga kamu lekas baikan yah dan semoga juga kasus kamu bisa jadi pelajaran buat teman-teman lainnya.

Leave a Reply