VENT THE EVENT

Nail Art Booth: First Time Experience

Hello Ganks,

Back again here dan berhubung gw masih segar banget di dunia lukis-melukis kuku jadi sekalian gw mau share juga ke kalian tentang dunia baru gw ini.

Tanggal 8 Oktober kemarin gw membuka booth di Pasar Tumpah Ruah di Gedung Sarinah Ekosistem, Pancoran Timur – Jakarta. Booth ini gw buka berdua dengan teman gw, Hani dari Simplybeautyme. Booth yang dibuka menyediakan pelayanan henna art (dengan Hani yang jadi pelapak) dan nail art (tentu saja gw yang jadi pelapaknya).

Ini adalah booth perdana gw. Sebelumnya gw ga pernah yang namanya involve dalam dunia dagang secara tunggal begini. Gw memang menjadi freelance make up artist tapi hampir keseluruhan job yang gw dapatkan di dunia make up itu adalah hasil referensi dan offering dari temen selingkungan. Nah, berhubung gw ini kursus nail art memang bertujuan untuk menjual jasa, jadi begitu gw tau dari Titaz ada bazaar Pasar Tumpah Ruah ini ya gw pun tertarik untuk ikutan tapi join dengan Hani.

Pengorbanan gw agak lumayan sih untuk mempersiapkan diri membuka booth. Terutama gw memenuhi kebutuhan soal alat dan bahan baku. Banyak banget perintilannya ternyata. Tapi yang paling penting bagi gw adalah bagaimana gw bisa menambah koleksi warna kutek gel gw. Sebagai pemula, tentu saja bahan yang digunakan pun berawal dari yang sangat terjangkau. Jujur saja, selepas kursus nail art, gw memang agak habis-habisan karena biaya kursus yang menurut gw memang tidak murah namun itu adalah biaya termurah yang bisa gw temui di Jakarta Raya ini. Akhirnya dengan konsep belajar sambil praktek, gw pun membangkitkan sisi keberanian yang ada di dalam diri gw dengan mental “kalau ga sekarang, kapan lagi gw bisa praktek?”

Gw membuka jasa nail art ini dengan sangat murah karena yang namanya langkah awal adalah baby steps. Jadi gw memilih yang penting gw mengenalkan brand gw dulu. Toh bahan-bahan yang gw punya juga masih sangat terjangkau untuk dibeli. Intinya ya masih menutupi lah walau pas-pasan dengan harga segitu. Suami gw pun sangat mendukung langkah gw ini. Bahkan di saat gw merasa bahwa gw ga yakin bisa menghasilkan dari bazaar ini, suami gw itu uda seperti mentor hidup: dia menyemangati gw dan menularkan pikiran positif ke gw seperti: kenapa ga yakin? kok kamu takut ga ada yang tertarik? gimana kalau nanti hasilnya orang jadi banyak yang tertarik sama nail art kamu? gimana kalau kamu jadi balik modal dan malah untung? sekarang aku tanya sama kamu, kamu target dapat berapa? kalau segitu, gimana justru kalau kamu dapat lebih?

Pertanyaan-pertanyaan seperti itu lah yang dicecer ke gw. Udah bukan ditanya lagi euy, tapi kategori uda dicecer! Hahaha. Tapi beneran berefek ke self-esteem gw karena seperti yang pernah gw dengar: jangan beri makan pikiran negatif dalam artian what you think is what you get. OK, sejak momen itu, akhirnya gw masih termotivasi walau ada sedikit keraguan dalam diri gw tentang kemampuan gw.

Pada hari H, gw dan Hani sampai ke Gudang Sarinah Ekosistem sekitar pukul 10 pagi. Masih masuk waktu lah ke batas waktu maksimal yang ditetapkan oleh panitia Pasar Tumpah Ruah untuk para pelapaknya hadir dan loading barang. Alhamdulillah kita ditempatkan pas banget di samping pintu masuk sehingga ketika orang baru masuk langsung kelihatan booth kita. Sekitar sampai Ashar masih belum ada pelanggan yang mampir. Paling hanya sekedar lihat-lihat saja. Gw juga sibuk nawarin jasa macem mbak-mbak di ITC: mari bu hias kuku dan henna-nya. Murah aja loh bu!

Akhirnya selepas Ashar, mulai banyak pengunjung datang. Sepertinya efek cuaca panas bikin orang mager deh buat keluar rumah. Alhasil jadi pas sore-sore baru rame. Awalnya gw lagi ngerjain manikurnya Titaz karena doi emang pengen di manikur dasar. Oia, Hani juga gw manikurin sih sebelom Titaz. Hehehe. Lalu ga berapa lama, ada calon pelanggan yang sepertinya sangat tertarik dengan apa yang gw kerjakan ke Titaz. Mereka juga lihat-lihat ke katalog yang disediakan di meja. Gw pun juga sengaja menyediakan desain nail art yang mudah tapi cukup imut dan lucu seperti polkadot, Easter bunny, strawberry dan sebagainya. Mengingat bahan masih terbatas serta harga jual jasa yang gw pasang sangat murah, jadi kudu dipilih yang sekiranya bisa cepat gw kerjakan. Rata-rata nail art yang gw buat memakan waktu kurang lebih satu jam tapi ada yang kurang dari itu juga sih.

Pengalaman yang tak terlupakan bagi gw selama jualan jasa ini adalah adanya praktek tawar-menawar. Ya Allah, ga dimana-mana yah, yang namanya tawar-menawar itu sangat harus banget dilakukan sebelum bertransaksi apapun. Ga peduli apakah sudah ada price tag-nya atau tidak. Wakakakak. Dalam booth yang gw jalani bersama Hani, sudah kita cantumkan harganya loh padahal. Yang pertama, si sesembaknya ini pengen manikur dasar tapi pakai kutek ala french manicure. Sudah gw bilangin di awal kalau manikur dasar yang gw lakukan tidak ada aplikasi kutek tapi ternyata dia tetap minta maka gw kenakan tarif nail art, sehingga jasanya meliputi pengerjaan manikur dasar + nail art donk. Eh ketika sudah selesai dan gw tagih sesuai yang dia minta, dia malah berdalih “katanya tadi bisa mba?”. Padahal sudah gw jelasin di awal. Akhirnya yah, jasa nail art nya gw kasih 50% diskon aja karena dia mengaku uangnya tidak cukup untuk membayar penuh kedua jasa yang sudah gw lakukan. Bukannya apa, dari awal gw uda sebut ke dia kalau aplikasi kutek akan gw kenakan tarif nail art. Di sisi gw, gw sudah keluar produk dan tenaga. Anggaplah gw ga mengeluarkan harga untuk ilmu yang gw dapat selama kursus. Tapi gw bisa menyediakan kutek yang gw aplikasikan ke dia kan ya butuh modal. Setidaknya, biarkan gw balik modal produk aja dulu deh.

Pengalaman tak terlupakan kedua adalah pelanggan terakhir gw yang ternyata adalah dedek sangat emesh karena masih TK bok. Gw sih memang tidak menanyakan umur ke orang tuanya tapi menurut tebakan gw, ini anak masih balita. Anak ini datang ke booth gw sore-sore menjelang magrib. Tapi berhubung gw lagi mengerjakan manikur ke sesembaknya yang gw ceritakan di atas, jadilah si dedek ini antri. Begitu tiba gilirannya, si ibulah yang angkat bicara: “Mbak, emang ga bisa kurang ini (harga) nail art-nya? Kan buat anak kecil mba, kecil-kecil loh jarinya…” Toengg.. Hahahaha, bukannya ngomel gw jadi malah geli sendiri. Soalnya, ga ada yang namanya istilah besar kecil atau banyak sedikit dalam jual-beli jasa. Apalagi yang namanya jasa itu kan menuntut skill ya, nah skill ini lah yang memang priceless, tidak bisa dinilai oleh uang. Makanya sesuatu yang berbau jasa, lalu seni, dan dibuat oleh tangan itu rata-rata harganya pasti sedikit lebih menguras kantong daripada yang buatan pabrik. Gw harap pembaca gw bisa sadar mulai dari sini bahwa sebetulnya praktek tawar-menawar itu harus dipahami dulu mau nawar ke siapa-nya. Kalau dia sekali minta jasa gw untuk 10 orang jebret, pastilah gw kasih harga diskon. Ye kan? Wkwkwkwkwk. Apalagi di Pasar Tumpah Ruah ini gw mematok harga yang sangat murah karena gw ingin bisa langsung praktek. Ibarat kata, sama-sama butuh lah. Gw butuh model, nah elo butuh digambar kukunya. Apalagi gambarin kuku anak kecil, sudahlah goyang-goyang ga bisa diem, terus medianya juga lebih kecil dari kuku orang dewasa. Apalagi pinter aja nih si dedek milihnya gambar kelinci. Makin njelimet aje mata gw. Wkwkwkwk.

Begitulah sekelebat cerita gw selama membuka booth di Pasar Tumpah Ruah. Kapok? Enggak! Gw lagi cari-cari event malah yang sekiranya bisa bikin gw buka booth lagi. Kalau bisa sih boothnya yang ada di art event gitu biar semakin tersegmen pelanggannya.

Alright guys, thanks sudah mampir ke blog gw. See you on my next blog post!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *